you're reading...
daily's blings

a great start, in the morning

Pagi yang berjalan biasa saja.

Ritual berebut kamar mandiΒ  terjadi seperti pada hari-hari sebelumnya, di setiap pagi, dari Senin sampai Jumat. Urutannya pun tidak berubah. Mbak Ira, saya, lalu Bro. Setiap hari selalu begitu. Dan pagi ini juga tidak ada yang berubah.

Sarapan pagi di depan televisi pun juga menjadi ritual Bro tiap pagi. Dengan sepiring nasi putih panas dan lauk pauk yang baru dihangatkan di atas kompor, dia menikmati sarapan paginya, sementara Istri tercinta dan Adik Gembulnya asyik sendiri di dalam kamar, memadu-padankan pakaian, menaburkan bedak, lalu memoleskan gincu.

Pukul setengah tujuh, mobil sedan berwarna hijau itu mulai keluar dari ‘kandang’nya. Dengan tiga orang anak manusia yang kemudian berceloteh riang tentang banyak hal. Bisa politik, bisa krisis ekonomi, bisa gosip artis-artis (dan Bro langsung berkomentar kalau saya dan Mbak itu ngomong hal yang nggak penting sama sekali! hihi), dan bisa pula cerita-cerita tentang kegilaan saya dan GangGila.

Percakapan ringan. Percakapan yang bisa apa saja.

Percakapan yang mengalir saja, seperti pagi-pagi sebelumnya. Seperti pagi-pagi sebelum pagi ini.

Yang membuatnya berbeda adalah…

Pagi ini..

Seorang pengemudi sepeda motor, telah mengemudikan kendaraan bermotornya dengan tidak berhati-hati, sehingga dengan cerobohnya dia menyerempet sisi kiri body mobil sedan Bro dan membuatnya terkoyak hebat.

Bro menahan geramnya.

Si Pengemudi ceroboh itu adalah seorang perempuan. Berusia menjelang empat puluhan (setidaknya ini perkiraan saya), yang malah mendelik marah ke arah kami, padahal jelas-jelas si Pengemudi Ceroboh itu yang mengambil sela-sela sempit di antara mobil Bro dan trotoar!

(Saya sampai kepingin turun dari mobil, lalu ngajak berantem! Hahaha…. Jiwa Premanisme saya seketika muncul!)

Apa akibatnya?

Sepanjang perjalanan, cerita-cerita yang terlontar dari mulut kami adalah soal si Pengemudi Ceroboh itu tadi dan betapa jengkelnya si Bro pada perempuan yang malah mendelik marah padahal dia yang nekat menyalip melalui sisa space yang sempit (dan membahayakan dirinya sendiri kalau terjatuh!). Perempuan yang aneh!

Dan karena ulah perempuan itu juga…

Akhirnya merusak mood kakak saya…

Sehingga kakak saya itu memutuskan untuk tidak ke kantor dan pergi ke bengkel saja!

*aih, si Bro!*

Hah…

Memang sangatlah penting untuk memulai hari dengan mood yang terjaga. Karena ketika mood itu sudah rusak saat hari masih pagi, biasanya… the rest of the day will be like a living hell (biasanya lho).

So…

It’s very important to have a great start in the morning, so you can spend the rest of the day with less hell…

Cara saya?

Dengan minum kopi sachet jatah si Bos yang belum datang ke kantor dan menyeruputnya panas-panas… Hihihi… A bit of adventure to have a piece oh heaven.. sluuurrppp!!!

Advertisements

About Lala Purwono

Dreamer. Writer. Lover. Follow her twits @lalapurwono.

Discussion

16 thoughts on “a great start, in the morning

  1. Biasa tuh La..

    kalo lagi naik mobil..g ikutan gila …galak sama motor….

    Cuma kalo lagi naik motor…wakakka..
    kayaknya gue ikutan gila kayak ibu ibu itu..yang merasa langsing nyelip nyelip di sela sela trotoar dan mobil orang..(jangan di ikuti!!!)

    Eniwei

    G kira lo ikutan sebel kayak abanglo dan memutuskan untuk tidak ngantor melainkan nyalon untuk memulihkan mood yang hilang kekekeke

    Hahaha..
    sama.. sama Yes..
    Kalo pas lagi naek motor, berasa sehati banget! hahaha…

    Aku hampiiirrrr aja nggak masuk, Yes..
    udah sedikit lagi setannya berhasil mempengaruhi aku buat nggak masuk, sampai akhirnya… aku inget… ada laporan yang deadline hari ini! Hahaha…
    Batal deh….

    Nyolong kopi si Bos aja…
    Eh, minta deng! πŸ˜€

    Posted by yessymuchtar | October 14, 2008, 9:33 am
  2. sabar mbaaak…
    sabaaar…
    wakakakakaak…
    “sorry, ketawanya terlalu lebar yaks”

    Hehehe..
    sabar kok…
    Kakak saya yang nggak sabar… hahaha…

    Apa kabar Dek?
    Sehat?
    Udah kelar baca buku LOTR-nya?

    Posted by Odie | October 14, 2008, 9:35 am
  3. Cantik-cantik kok nyolong kopi sachetnya si Bos.. ih seyem πŸ™‚

    Hihi…
    daripada udah jelek kok pake nyolong kopi sachetnya si Bos? πŸ˜€
    sebenernya bukan nyolong…
    tapi minta…
    baik-baik kok…
    cuman yaa… pas dia belum dateng ke kantor πŸ˜€

    Posted by Donny Verdian | October 14, 2008, 10:08 am
  4. Ini benar La … benar dua kali malah …
    1. Early Morning Mood Setting …
    masa lima belas menit pertama di pagi hari itu penting … kalo masa itu kita lewati dengan BT, marah, telat dsb … niscaya the whole day will be ruin … bener si bro … mending gak usah masuk kerja aja sekalian …

    2. Arogansi Motor …
    ini juga bener banget … udah gak keitung spion gua diembat motor beberapa kali … yang keselnya mereka ngeloyor aja pergi … dan kalu aku klakson … malah dia yang melotot …
    sebenernya dengan sekedar menoleh … mengangkat tangan … senyum maaf … dan aku pun pasti dengan legowo memaafkan … case closed …
    Ini … aaarrrgghhh malah galakan dia … memang meradang sangat … !!!
    Menyebalkan sangat …

    Soal 15 minutes itu…
    Setuju Om.
    Untungnya aku ga ikutan bete… jadi nggak ikutan bolos.. (padahal, sumprit, kayaknya enak banget mbolos hari ini.. hehehe)

    dan soal arogansi motor…
    ah, jadi sering kejadian begitu ya, Om? Sampe berkali-kali? Haduh, yakin Om nggak ada musuh? Hihihi… Serious part-nya…. Iya, emang bener. Kalau mereka minta maaf atau nggak balik melotot, mungkin kita malah dengan tenang dan ikhlasnya memaafkan.. Lah ini malah melotot! Mendelik! NGerasa bener! Hadoww.. c’mon… yang salah siapeeeee….!

    Posted by nh18 | October 14, 2008, 10:19 am
  5. awali hari anda dengan senyum.

    Ya…
    Dan dilanjutkan dengan secangkir kopi susu panas…
    Semoga hari ini menjadi sangat menyenangkan buat kalian semua! πŸ˜€

    Posted by ubadbmarko | October 14, 2008, 10:33 am
  6. Kata teman saya, hati-hati pada pengendara motor ‘perempuan’, karena hanya dia dan malaikat saja yang tau kemana setir diarahkan. Hehe.

    Salam kenal πŸ™‚

    “Hanya dia dan malaikat saja yang tau kemana setir diarahkan.”
    HAHAHAHAHA
    Saya nggak bisa komentar…
    ini terlalu lucu..
    terlalu lucu…
    saya mo ketawa dulu…

    HAHAHA..

    Posted by irna | October 14, 2008, 10:45 am
  7. prinsipnya, siapa galak duluan, dia yang benar…hehe, kayaknya gitu ya ?

    Posted by goenoeng | October 14, 2008, 11:10 am
  8. Haduh … haduh … hahahaha,,,

    Hlah.. hlah…
    Ini anak kenapa yaahhh.. πŸ˜€

    Posted by bisaku | October 14, 2008, 11:48 am
  9. ga aja, habis pas baca akhirnya itu sih, kaya sebuah pembalasan kekesalan yang dibalaskan kepada Bos… Seperti sebuah impian dari para karyawan :mrgreen:

    hihihi…
    si Bos nggak pernah tahu… kalo jatah kopinya sering aku abisin… tau-tau, dia heran, kok sekarang beli stock kopinya bisa dua kali satu bulan? cepet amat tau-tau udah maen beli lagi… hahahaha….

    Posted by bisaku | October 14, 2008, 12:36 pm
  10. wah .. kalau saya bisa nonton sunrise dan memotretnya maka hari akan menjadi sangat ceria πŸ™‚

    makasih sudah mampir di blogku

    Hai Mbak Ely… Makasih udah dropping by πŸ˜€

    Bisa nonton sunrise dan memotretnya?
    Aih.. indah sekali…
    Kalau saya, akan lebih indah lagi kalau saat itu saya sambil menikmati kopi susu yang panas…
    (karena ingin menikmatinya dengan Suami tercinta seperti Mbak Ely dan suami, masih belum kesampaian nih… ) πŸ˜€

    Posted by Elys Welt | October 14, 2008, 1:03 pm
  11. begitulah ‘penyakit’ sbgn masyarakat kita
    udah ketahuan korup masih membantah
    udah terbukti duluan nyerempet
    masih ngotot tak bersalah……payahhhh
    btw, jiwa premanismenya
    jgn ditunjukin dunk…….ngeriiiii

    itulah, Mas.
    Sebelum digonggongin… eh gonggong duluan! Parah… Udah gitu gonggongannya lebih kenceng pula! Haduh….

    Soal jiwa premanisme yang kambuhan itu…
    Mas, Mas… itu sifatnya otomatis! Nggak bisa dihalang-halangi!
    Serem?
    Banget!!! Haha

    Posted by mikekono | October 14, 2008, 2:22 pm
  12. Pengemudi motor tadi harus galak duluan, supaya nggak ditagih ongkos bengkelnya…..

    Tenang-tenang La, setelah minum kopi hatinya enakan nggak?
    Hidup di kota besar, kalau nggak ditabrak ya menabrak…risiko itu bisa terjadi setiap saat… jadi memang “sing waras ngalah”

    Sepertinya sih begitu ya Bu Enny… Biar nggak ditodong duluan… Haha…
    Setelah minum kopi, hatinya sangat sangat enakan, Bu… Memang kok, faktor sugestinya itu yang luar biasa berpengaruh…
    Sing waras ngalah?
    IYa..
    daripada kita ikut-ikutan jadi edannn… πŸ˜€

    Hari ini mau traktir saya makan di mana, Bu? πŸ™‚

    Posted by edratna | October 14, 2008, 4:14 pm
  13. Untuk urusan jalan raya kyk gini, hukum rimba tetep berlaku kebalik deh La…
    pejalan kaki vs motor, yg menang pejalan kaki…
    motor vs mobil, yg menang motor…
    pejalan kaki vs mobil, yg menang pejalan kaki…

    Mo apapun kasusnya… (halah, sosro banget kata2nya!)
    yg lebih kecil pasti menang :mrgreen:

    Argh…
    Itu aturan bikinan siapa sih, kok ya bisa-bisanyaaaaaaa…
    Hihh…
    Jadi jadi…
    kalau badannya gembul kayak saya nggak pernah menang dong…
    (iya, La.. itu pasti… apalagi kalau lu ikutan kontes Model of The Year! haha)

    Posted by pimbem | October 14, 2008, 4:47 pm
  14. rumus 90 : 10
    dari ustdz yusuf mansur

    sepertinya cocok buat morning yang great tadi

    ilyas asia

    Rumusnya kayak apa, Pak?
    Cerita dong….

    Posted by ILYAS ASIA | October 14, 2008, 5:07 pm
  15. yg terakhir itu kamu sudah beberapa kali minum coffe jatah bos kamu,non?heheh……….tetap semangat menikmati perjalan hidupmu,nona. salam hangat selalu

    Berapa kali?
    TIAP HARI!
    Hahaha… kompakan sama Office Boy biar beli kopinya dobel! πŸ™‚

    Kamu juga semangat ya, Blue…
    Dont let your feel blue all the time…
    Salam hangat..

    Posted by dobleh yang malang | October 14, 2008, 6:33 pm
  16. Kalian seperti Anak-anak Mama Alin…

    Kamu selalu ngomong gini ya, DM…
    Memangnya, Anak-Anak Mama Alin itu seperti apa ya…
    Dulu aku sering denger, tapi ga pernah baca.
    Emang mirip banget?

    Posted by Daniel Mahendra | October 17, 2008, 2:03 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Catatan Harian

October 2008
M T W T F S S
« Sep   Nov »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Celotehan Lala Purwono

%d bloggers like this: