you're reading...
Cinta

Perempuan Biasa

Apa istimewanya dari perempuan seperti aku? Cermin manapun, di belahan dunia manapun, tidak akan lantas serta-merta berbohong hanya demi menyenangkan hatiku saja.

Aku adalah perempuan kebanyakan yang tidak pernah merasa istimewa. Tidak cantik, atau menarik. Tidak pintar, atau merasa lebih unggul dari perempuan lainnya. Aku, perempuan biasa yang butuh untuk dicintai dengan cara luar biasa.

Olehmu.

Oleh lelaki sempurna sepertimu.

Yang setiap gerak langkah tubuhmu, seolah ada banyak pasang mata mengawasimu; mata perempuan-perempuan cantik yang mungkin bakal rela melakukan apa saja demi mendapatkanmu. Bahkan mungkin, bakal rela menjadi yang kedua, lalu merangsek merebut posisiku untuk menjadi satu-satunya.

Sesempurna itu kamu.

Dan itu sering membuatku ragu pada kenyataan kalau kamu telah memilihku, menjadi perempuanmu.

“Kenapa harus aku yang kamu pilih?”

Setiap aku meladeni ledakan hormonal bulananku, pertanyaan itu yang selalu meluncur keluar dari mulutku. Lepas, tergelincir begitu saja. Dan katamu, membuat hatimu ngilu.

“Kenapa tidak harus kamu yang saya pilih?” Lalu, seperti biasa, kamu memelintir pertanyaan itu sehingga moncong mikrofon itu kembali menghadapku.

“Aku tidak cantik,” kataku. “Tidak seperti perempuan-perempuan yang banyak beredar di kantormu.”

Lalu kamu berkata, “Mereka tidak menggetarkan hati saya. Hanya kamu. Kecantikan itu semu. Cuman selapis make up dan kulit luar yang palsu. Kamu lebih cantik dari mereka.”

Aku menghela nafas. “Tapi aku tidak pintar. Tidak sepintar perempuan-perempuan yang menjadi rekan kerjamu, klien bisnismu, kolega-kolegamu.”

Sekali lagi kamu berkata, “Mereka tidak tahu caranya menjadi ibu yang baik. Saya yakin, hanya kamu yang tahu bagaimana caranya menjadi seorang ibu yang baik dan istri yang sempurna buat saya. Kepintaranmu sudah lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan saya akan istri dan ibu dari anak-anak saya, kelak.”

Aku menghela nafas, sekali lagi. Kamu memang selalu punya jawaban yang meneduhkan semua keraguan. Kamu selalu tahu bagaimana caranya menghilangkan ragu, meski ketika aku sedang dilanda badai hormonal begini, selalu banyak pertanyaan yang tak bisa aku abaikan dan perlu kamu ladeni.

“Aku perempuan yang moody dan sering membuatmu jengkel dengan pertanyaan-pertanyaan tidak penting…”

“Hanya sebulan sekali,” tukasmu dengan lembut.

Lalu percakapan di telepon kita berhenti. Aku hanya mendengar suara desah nafasmu di telingaku sambil berharap aku berada di sebelahmu, berbagi oksigen denganmu.

“Aku hanya ingin tahu kenapa kamu bisa jatuh cinta sama aku,” kataku, akhirnya. “Karena aku selalu merasa bukanlah perempuan yang istimewa. Biasa-biasa saja.”

Tidak lama, aku mendengarmu berkata, “Kamu mau tahu kenapa saya jatuh cinta sama kamu?”

“Iya.”

“Karena saya nggak punya alasan untuk tidak jatuh cinta sama kamu.”

“Huh, itu klise dan tidak menjelaskan,” aku merajuk. “I really need to know…

Why do you really need to know?”

To make me feel secure.”

Secure? Jadi kamu masih merasa insecure, sekalipun saya berkali-kali pulang demi menemuimu?”

“Iya.”

“Sekalipun saya meneleponmu setiap saat, from the very first morning until late at night?”

“Iya.”

“Sekalipun seluruh dunia tahu kalau saya sudah memilihmu; lewat semua akun sosial media saya?”

“…”

“Harus dengan cara apa lagi kamu berhenti merasa insecure lalu percaya kalau saya hanya cinta sama kamu saja?”

“Dengan menjawab pertanyaan, ‘kenapa kamu harus memilih perempuan biasa-biasa saja sepertiku’.”

Lalu kamu diam.

Terdiam yang cukup lama.

Long enough to make me wonder, apakah aku telah menjadi perempuan biasa-biasa saja yang terlalu menuntut kekasihnya.

Sampai kemudian kamu bilang, “Saya jatuh cinta sama kamu karena kamu telah membuat saya menjadi lelaki yang lebih baik. Saya nggak tahu kenapa, tapi saya berubah sejak bertemu denganmu. Saya punya alasan untuk bekerja dengan semangat, menabung, untuk menikahimu, membesarkan anak-anak, lalu tua bersamamu. Tidak pernah dalam sejarah hidup saya, seorang perempuan bisa melakukannya, selain kamu.”

“…”

“Saya nggak tahu kenapa,” katamu. “Tapi saya tahu kamu adalah semua alasan dari perubahan-perubahan istimewa itu.”

“Meskipun aku perempuan yang biasa saja?”

“Kamu tidak pernah menjadi biasa saja di mata saya,” katamu. “Kamu selalu menjadi luar biasa buat saya…”

Kita berdua terdiam.

Saling mengatur nafas.

Saya juga sedang mengatur irama jantung yang berloncatan tak terkendali karena merasa bahagia luar biasa.

Ya, bahagia karena merasa dianggap istimewa, oleh lelaki yang sempurna, padahal aku adalah perempuan yang biasa-biasa saja…

Advertisements

About Lala Purwono

Dreamer. Writer. Lover. Follow her twits @lalapurwono.

Discussion

9 thoughts on “Perempuan Biasa

  1. Mba Lala emang selalu hebat merangkai kata-kata.
    Sukses terus mba 🙂

    Posted by ♥ Nda ♥ | September 17, 2012, 1:44 pm
  2. Setiap perempuan adalah istimewa mbak 🙂

    Posted by hasian cinduth | September 18, 2012, 10:31 am
  3. ya ampun. kamu nggak pede-an banget sih la. semua orang bisa lihat betapa istimewanya kamu… *hugs*

    Posted by latree | September 26, 2012, 9:07 am
  4. ini cerita seperti yg saya alami sekarang mbak.
    sering memberikan pertanyaan seperti ituh kepada pacar,
    hmmmm,,,,

    Posted by Emy | October 8, 2012, 11:09 pm
  5. Lala is always special 🙂

    Posted by novantoovan | November 3, 2012, 7:27 am
  6. ngaklah, mbak lala itu istimewa banget dan bohong banget kalo mbak lala perempuan biasa-biasa saja. pinter gini kok

    Posted by orange float | November 21, 2012, 12:11 am
  7. gak tau kenapa setiap cerita mbak lala purwono ini selalu sama dengan kisah nyata saya…bahkan yang ini …”perempuan biasa”…saya begitu terkejut ternyata dikehidupan nyata saya seperti dalam lakon cerita anda…hehehehe

    Posted by Anita | December 21, 2012, 2:09 pm
  8. kamu tidak cantik di mata ku, tapi kamu cantik di hati ku ^^. nice article

    GPS Tracking Mobil

    Posted by duber | January 31, 2013, 2:01 pm
  9. perempuan yang biasa akan lebih terlihat menarik malahan 😀

    Posted by rental forklift | May 14, 2013, 1:20 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Catatan Harian

September 2012
M T W T F S S
« Aug   May »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Celotehan Lala Purwono

%d bloggers like this: