you're reading...
It's About Me

Yuuuu…. wud neveeeerrrrr.. kuccciiiiiiwwaaaaaiiiii…..

Suka dengerin lagu, nggak?
Ehm, suka nyanyi juga, nggak?

Saya, sih, suka banget! Saking sukanya, saya dulu pernah mewakili Indonesia ke sebuah kontes nyanyi di Taipe sana dan memenangkan juara Harapan… ya, diharapkan untuk tidak kebanyakan mimpi menjadi wakil Indonesia ke kontes nyanyi-nyanyian, maksudnya! πŸ™‚

.. eh, tadi tau, dong, kalau saya bohong? Udah, jangan percaya, deh. Cuman orang khilaf aja yang nekat ngebiarin saya jadi juara di kontes nyanyi, apalagi sampai ngebiarin saya jadi wakil sebuah negara.. Haha!

Karena yang tadi bohong, saya akan bicara jujur aja sekarang. Saya memang suka banget sama nyanyi. Hidup saya nggak akan jauh-jauh dari nyanyi, nyanyi, dan nyanyi. Rasa cinta saya buat nyanyi sebanding lurus dengan rasa cinta saya pada dunia tulis-menulis. Tidak ada yang bisa mengalahkan, karena keduanya adalah hal yang sama beratnya. Saya hobi nyanyi juga nulis. Titik, nggak pake koma.

Saya suka banget sama nyanyi, mungkin karena tertular dari Papi saya tercinta, si Edi Purwono yang belakangan punya Fesbuk juga. Alamak! Gayamu, Dad! Hihi.

Papi dan Mami saya memang hobi nyanyi. Lagunya, kebanyakan adalah lagu-lagu yang lawas-lawas. Mulai dari lokal sampai luar negeri, mereka hobi bernyanyi via laser disc player yang diletakkan di ruang tidur utama alias kamar mereka. Berbekal mic yang disetel kenceng, tetangga bakal mengira kalau di rumah saya sedang diadakan kontes karaokean antar RT! πŸ™‚

Tapi saya beruntung banget, lho, punya orang tua yang hobi nyanyi. Saya bisa kecipratan hobi nyanyi, sekalipun rasanya aneh juga ngeliat anak kecil umur delapan tahun sudah bisa nyanyi lagunya Bee Gees. Udah lagu yang lamaaaa banget, eh Nginggris, pulak! Asyik, kan?

Ya, karena berbekal karaoke itu pula, saya jadi pinter bahasa Inggris lho *kepedean.com*. Gara-gara nyanyi-nyanyi lagu “Great Pretender”, “Sealed with a Kiss”, “Answer Me, My Love”, “Moon River”, dan sebangsanya itu, saya jadi semakin pintar melafalkan bahasa Inggris, sekalipun seringkali saya nggak tahu apa artinya. Tapi sejak umur sembilan tahun, Mami mendaftarkan saya ke tempat kursus bahasa Inggris, jadi akibatnya, saya tau banget soal cecintaan di lagu-lagu yang sering dinyanyikan Mami! Hehe… rupanya dari sinilah bibit keganjenan saya dipupuk… πŸ™‚

Itulah kenapa, dengan bekal les bahasa Inggris dan orang tua yang hobi nyanyi Nginggris di kamar, saya jadi lumayan ngerti lah soal bahasa asing itu. Little little sih I can…

Dan saya beruntung bisa nyanyi dengan bahasa Inggris yang baik dan benar. Tidak seperti seorang teman bermain saya, yang sampai sekarang kelucuannya membuat saya terkikik geli saat mengenangnya.

Kamu tahu lagu “Goodbye”nya Air Supply, kan?

Jadi suatu hari, saat lagu itu lagi booming banget, mungkin awal tahun 90-an gitu, temen main saya itu bernyanyi dengan gegap gempita dan begitu yakin. Sampe merem melek segala! Lebay? Ah, ini serius, saya nggak lebay!

Saat itu dia nyanyi begini…

“Yuuuu…. wud neveeeerrrrr.. kuccciiiiiiwwaaaaaiiiii…..”

HAHHHH????

Saya dengerin lagi aja terus, sambil mainan masak-masakan dengan kakak perempuannya, lalu lagi-lagi dia bernyanyi.

“Yuuuu…. wud neveeeerrrrr.. kuccciiiiiiwwaaaaaiiiii…..”

Sekali lagi saya cuman melongo. HAH?

Dari nada-nadanya sih, saya tau kalo lagu itu adalah Goodbye-nya Air Supply, tapi kok malah njelandrah jadiΒ Yuuuu…. wud neveeeerrrrr.. kuccciiiiiiwwaaaaaiiiii…..?

Bukannya lirik sesungguhnya tuh : “You would never ask me why?”

Saat itu saya ketawa setengah mati karena menyadari kalau teman saya itu cuman bernyanyi berdasarkan pendengarannya saja, tapi nggak bener-bener melihat teksnya. Apalagi memahami artinya. Emang sih, artinya tetep sama-sama sendunya. Kuciwai kan mirip sama kecewa, jadi podho wae lah, podho sendu-ne! Hehe. Cuman ya gitu tadi, kalau ada yang ngedengerin dan ngerti, apa dia ndak malu?

Well, untung dia masih anak kecil, yang ditolerir banget kesalahannya. Maklum, jaman segitu, Bahasa Inggris baru diajarin saat SMP, kan? Jadi anak SD ngomong Inggris kacau, yo maklum, laaahhh…

Cuman sejak saat itu saya punya prinsip yang lumayan ketat soal pemilihan lagu, soal standar lagu-lagu yang bakal masuk list MP3 player saya atau lagu-lagu yang saya pilih saat masuk ke dalam ruang karaoke dan nyanyi bersama teman-teman saya.

Saya memang suka nyanyi, tapi saya cuman menyanyikan lagu-lagu yang saya mengerti artinya.

Saya nggak bakalan nyanyi lagu Mandarin, sekalipun temen-temen sekantor banyak yang berebut nyanyi lagu itu padahal mereka juga gableg banget alias nggak ngerti artinya juga.

Saya nggak bakalan nyanyi lagu Jepang dan cuman nyanyi lagu-lagu tertentu yang saya tahu artinya, seperti True Love (ost. Ordinary People), First Love dan The Flavor of Love-nya Utada Hikaru, dan satu lagi, ost-nya film Tokyo Love Story. Eh, satu lagi deng. Furusato, lagu jaman sekolah dasar yang saya hafal lahir batin πŸ™‚ Sisanya? Ogah!

Saya bakal nyanyi lagu dengan bahasa yang saya mengerti. Indonesia dan Inggris saja. Alasannya cuman satu: biar saya bisa menghayati. Lah, buat apa nyanyi kalau sekadar nyanyi? Yang nikmat dari bernyanyi kan saat kita bernyanyi dengan hati, dengan perasaan, lah kalau nggak tau artinya dan tanpa menghayati, mendingan nggak usah, deh…

Rewel bener, kan, saya?

Yaaaahhh.. Namanya juga Lala Purwono. Kalau nggak rewel ya bukan Lala namanya… *bangga* πŸ™‚

Eh, tapi kamu tahu nggak, sih, sebetulnya alasan saya nulis posting kali ini adalah untuk nyari tahu, apa asih alasan kamu suka banget sama sebuah lagu?

Liriknya, kek.. Penyanyinya, kek… Musiknya, kek… Atau apalaaahhh…

Saya cuman kepengen tahu soal itu, kok.. Ini malah njelandrah kemana-mana kayak bendungan jebol.. hihi.

Ya, sudah.

Saya kasih waktu buat menjawab, ya..

Kalo udah selesai, kumpulin di meja saya. Gimana? Deal, kan? πŸ™‚

***

Kantor, Jumat, 16 Oktober 2009, 5.09 Sore

Advertisements

About Lala Purwono

Dreamer. Writer. Lover. Follow her twits @lalapurwono.

Discussion

14 thoughts on “Yuuuu…. wud neveeeerrrrr.. kuccciiiiiiwwaaaaaiiiii…..

  1. Wah la, gue siy batak ya boow tapi kalo soal suara..hihihi gak berani deh lu denger gue nyanyi bisaa pengsan πŸ˜› hehehe
    pdhl bonyok gue anggota koor gereja hahaha

    Anw gue dr dulu suka lagunya Ronan Keating When u say nothing at all πŸ™‚
    liriknya manteps boow and melodinya ringan di telinga.

    Siap bu guru! Ini saya kumpulkan dimejamu ya :p

    Posted by Eka Situmorang-Sir | October 16, 2009, 6:05 pm
  2. Wakakakak.. duh gua ngerasa kesindir, Laa, ahahaha..

    Soalnya gua itu tipe yang ngga terlalu merhatiin arti lirik lagu yang gua nyanyikan, ahahaha..

    Elo tau lagunya Sasha yang “If You Believe”?

    Gua kemaren ampir ngetik tuh lirik di FB sebagai post gua soalnya tuh lirik tiba2 nyelonong tanpa permisi di otak.

    Posted by Indah | October 16, 2009, 8:12 pm
  3. gak pernah nyanyi lagu solo balapan, sewu kutho, atau cintaku sekonyong konyong kodher ya la… aseek lho he..he..he..

    kalo aku sih suka lagu tergantung moodnya he..he..

    tp akhir-akhir ini aku suka musik yg tanpa syair (bukan lagu yg dimainkan instrumental lho…)

    why??

    biar musik itu menjadi musik.. bukan musik yg berbingkai interpretasi syair he..he…

    coba dengerin ERA deh.. aseek bener!!

    Eh, eh…
    Jawa sih aku ngerti jg, Brooo… biasanya malah nyanyi “Ndang Mulihoooooooo Sriiiiii…” hihihihi…

    Aku paling nggak bisa menikmati musik tanpa syair.
    Soalnya susah… ndak bisa ikutan nyanyi! wekekekeke..

    Posted by Bro Neo | October 16, 2009, 8:13 pm
  4. Sumprit Gua ngakak La …

    Yuuuuuu wud nefer kuciwah …
    huahahahaha …
    kamu itu ada-ada aja sih yang kamu denger …

    BTW …
    Kamu betul banget …
    Penghayatan adalah satu pembeda utama antara penyanyi yang satu dengan penyanyi yang lainnya …

    Dam ini kontribusi nilainya paling gede kalo di Pestipal nyanyi …

    Salam saya

    Hehe, sampe sekarang aku juga selalu ngakak setiap inget insiden YU WUD NEVER KUCIWAI ini… Masih mesam mesem ngebayangin anak lelaki yang nyanyi begini sambil maen kelereng… haha…

    Eh,
    kontribusi di pestipal, ya?
    Kalo festival, Yah? πŸ˜€

    Posted by nh18 | October 16, 2009, 9:06 pm
  5. Sebuah Tulisan Lala yang agak “Lain”

    And I like this !!!

    Catet

    Udah Lala catet, Yah..
    Jadi, jadi..
    Teh manis anget satu,
    sama nasi goreng satu..
    Bener? Hihihih…

    Posted by nh18 | October 16, 2009, 9:07 pm
  6. Suka dengan banyak lagu yang enak2 La. Tapi gak pernah hapal satu lagu secara utuh atau penyanyinya juga sering gak tau siapa…

    So kesimpulannya sih positif, SUKA. Tapi mungkin bukan yg suka sampai gimanaaa gitu kali yaa.. Pokoknya sih enjoy aza.. πŸ™‚

    Posted by Nug | October 17, 2009, 6:25 am
  7. kalo aku melodinya..liriknya mah boleh apa aja..yang penting musiknya keren

    Posted by boyin | October 17, 2009, 11:17 am
  8. soal nyanyi aku nyerah deh. satu-satunya “kecelakaan” nyanyi itu adalah waktu di balai melayu itu… duh, kalau diingat lagi, maluuuuu…. πŸ˜€

    kalau lagu paporit sih ada, terutama yang meresap banget ke jiwa, di antaranya: Your raise me up-nya si Groban itu sama Hanya Satu-nya Mocca… Entah kenapa, setiap kali mendengar lagu itu, aku benar-benar hanyut…

    btw, kapan kita bisa ketemuan lagi nih? kangen juga melihat aksi nyanyimu yang gak bisa dihentikan itu, hehehe… πŸ˜€

    Posted by vizon | October 17, 2009, 12:05 pm
  9. nyanyilah mbak lala,,,
    jadi pengen dgr suaranya,,,

    Posted by Emy | October 17, 2009, 10:57 pm
  10. hahaha…ngakak sampe mbrebes mili.
    kalau aku suka lagu yang syairnya membangkitkan hawa nafsu eeh..maap semangat gitu..seperti Maju Tak Gentar, Sorak-Sorak Bergembira..halaah

    untuk lagu dengan syair berbahasa Enggeris, persis kaya kamu cari yang tau artinya. Selain untuk menghayati, juga untuk menghindari salah pelafalan.

    Posted by Riris E | October 19, 2009, 11:34 am
  11. wakakakakak, si goblokkkk….kenapa juga jadi yuuu wudd never kuciwaiiiiiiiiiiiiiiiii πŸ˜›

    Posted by yessy muchtar | October 19, 2009, 2:14 pm
  12. jadi inget waktu kecil, gue suka nyanyi lagu ini nih : garuda pancapanci, akulah pandukumu…
    ngasal banget, apaaaaa coba artinya…hihihihi.
    udah segede ini, lagi suka banget sam laguna endah n rhessa, baby it’s you.
    so catchy…

    Posted by frozzy | October 20, 2009, 5:42 pm
  13. liriknya mbak,,
    malah kadang situasi yg buat my suka ma sebuah lagu,,, πŸ™‚

    Posted by Emy | October 20, 2009, 10:42 pm
  14. kl saya sih simple mbak, saya suka semua lagu yang enak didengar .. simple kan ?! heheheh

    Cara Membuat Web

    Posted by Cara Membuat Website | November 6, 2009, 6:54 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Catatan Harian

October 2009
M T W T F S S
« Sep   Nov »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Celotehan Lala Purwono

%d bloggers like this: