you're reading...
It's About Me

Seperti Jelangkung!

Pernah nonton film Jelangkung, nggak? Atau setidaknya familiar dengan jargon-nya yang mengatakan: “Datang tak diundang, pulang tak diantar”? Oh well, saya sih nggak akan cerita soal hantu-hantuan macam Jelangkung di blog saya, karena eh karena, saya adalah orang yang sangat penakut, sehingga menulis cerita tentang setan adalah nyari penyakit!

Lantas kenapa judulnya “Seperti Jelangkung”?

Hm, gini, gini. Seperti yang sudah saya tulis di atas tadi, jargon film yang sempat bikin heboh di awal tahun 200o-an itu memang mengilhami penulisan saya kali ini (yang pastinya jauh dari setan dan teman-temannya itu). Ya, saya akan cerita sama kamu semua tentang inspirasi, tentang ide, atau ilham, yang datang ke dalam isi kepala saya seperti sosok Jelangkung.

Datang nggak diundang.
Pulang nggak diantar.

….Jelangkung yang nggak tau diri, tapi mandiri! Hihihi!

Eniwei,

Memang seperti itulah inspirasi yang muncul ke dalam isi kepala saya, selama ini. Tidak pernah diundang, selalu mampir sendiri dan bikin ricuh otak saya kalau saya endapin kelamaan. Datangnya pun nggak tentu; bisa tengah malam, bisa saat saya sedang mengerjakan laporan yang deadline beberapa jam lagi, bisa saat saya sedang duduk ngantuk di dalam sebuah angkot, atau bahkan saat saya sedang *maaf* buang aer besar! Haha. Seandainya saya nekat, saya sih pingin banget mangku laptop sambil buang hajat, tapi kok kesannya piyeeeee gitu lho. Selain takut terkesan jadi perempuan aneh, saya juga takut kesetrum. Sumprit! πŸ™‚

Dan inspirasi yang dateng seperti jelangkung itu bisa berwujud macem-macem. Mulai dari mendengarkan lagu, membaca buku, melihat pemandangan, mendengarkan cerita teman, bahkan saat melihat ulet bulu, si ide yang mirip jelangkung itu membuat jari-jemari saya gatel buat menulis. Makanya, kalau saya kebetulan lagi ada ide tapi kondisi nggak memungkinkan untuk menulis, saya harus berjuang sekuat tenaga untuk menjaga mood saya agar tetap niat menulis kalau kondisinya memungkinkan.

Saya adalah penulis yang instan, yang nggak pake mikir mau nulis apaan. Dan saya adalah penulis yang sangat moody, yang kadang nafsu banget nulis sesuatu tapi bisa berhari-hari malesnya ampun-ampunan. Jadi, jadi, menjaga mood itu penting.

Itulah kenapa, saya benci sekali dengan ide yang mampir seperti Jelangkung; yang dateng tanpa saya duga, tanpa saya inginkan, tanpa saya butuhkan, dan bikin saya cemas setengah mati karena udah keburu pingin nulis tapi waktunya nggak memungkinkan.

Kenapa, sih, inspirasi itu datangnya nggak terjadwal aja kayak jadwal pesawat terbang, misalnya?

Jam 6 pagi, jam 7 pagi, dan seterusnya, dan seterusnya.Β Ya, tentu saja supaya saya bisa terorganisir dalam menulis! Haha, banyak maunya, ya?

Tapi apapun itu, biar kata inspirasi saya dateng pergi seenak udelnya tanpa diminta seperti seorang Jelangkung keganjenan (ngebayangin Jelangkung pake gincu pink dan jejogetan! alamak!), saya bersyukur sekali karena inspirasi itu masih datang dan terus datang tanpa saya minta. Saat saya duduk di angkot, saat saya hang out dengan sahabat-sahabat, saat saya sedang bengong menunggu antrian servis hp, saat saya sedang mendengarkan lagu di radio…. Sungguh, saya sangat bersyukur!

Ya.

Biarpun mirip dengan jelangkung, tapi saya bersyukur karena inspirasi itu selalu mampir ke dalam hari-hari saya.

Masih untung inspirasi itu masih sudi mampir, lah kalau nggak, mau sampai dunia kiamat saya nggak bakalan sempat mengincipi jadi penulis yang, insyaAllah, bakal terkenal, dong? Wong dengan ide yang mampir jarang-jarang bak jelangkung aja saya belum-belum juga jadi penulis terkenal, apalagi kalau nggak mampir sama sekali, tho?

Jadi, Jelangkung… Jelangkung…

Monggo mampir, monggo berkunjung…
Saya bakal membuka pintu saya dengan terbuka. Kapanpun, deh. Terserah sampeyan! πŸ™‚

..

…eh, tapi, tapi, tapi.

Yang saya maksud Jelangkung tadi tuh IDE dan INSPIRASI lho, ya.. Bukan Jelangkung beneran alias setan buduk!

Kalo yang itu, sih… Amit-amit Jabang Britney!!!!

***

Kantor, Jumat, 16 Oktober 2009, 4.26 Sore

About Lala Purwono

Published writer (or used to be, darn!). A wife. A mom. A friend that you can always count on.

Discussion

4 thoughts on “Seperti Jelangkung!

  1. Nah la, pernak didatengin jelangkung ide pas tidur? πŸ˜› hihihi tetep dipaksa nulis tuh sambil tidur πŸ˜€

    kan jelangkung tuh segerombolan sama setan nah setan kan demennya gentayangan malem2.

    Ah kalo pas tidur yg dateng iler kali ya La πŸ˜› hahahha

    Hahahaha…
    Kalo iler itu sebanding lurus dengan ide… artinya… ide gue dateng hampir tiap malem, Say! wakakakaka….

    Posted by Eka Situmorang-Sir | October 16, 2009, 4:32 pm
  2. Ahahaha.. kadang kalo ide yang datangnya tiba2 gini jadinya malah tulisan yang fresh, Laa, ahahaa πŸ˜€

    Hihihi… nulisnya nggak sampe sepuluh menit, Ndah… ngaliiiirrr banget… emang enak kalo nulis tuh pake hati… πŸ˜€

    Posted by Indah | October 16, 2009, 8:18 pm
  3. Sipp sipp, Laa.. semoga terus daaatttaaanngg.. karena I love reading what you write, girl πŸ˜‰

    Posted by Indah | October 18, 2009, 5:29 pm
  4. untuk mengakali “nyut2an” ide, aku biasanya menyediakan note pad kecil, tulis aja idenya apa, tinggal dikembangkan sesuai dengan selera.

    Biarpun begitu ide menulisku belum sedahsyat Lala, yang bisa enitaim datang .hehehe

    Posted by Riris E | October 19, 2009, 11:11 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Catatan Harian

October 2009
M T W T F S S
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Celotehan Lala Purwono

%d bloggers like this: