you're reading...
Penting Ga Penting...

cintapuccino

Is it meant to be?

Cintapuccino: Is it meant to be?

Usai menonton film Cintapuccino. Chicklit Indonesia pertama yang kemudian dibuat versi layar lebarnya. Cerita cinta sederhana. Tentang Rahmi yang begitu mencintai Nimo semenjak SMA tanpa pernah memberitahu lelaki itu soal cinta yang ia rasakan. Sampai kemudian, setelah bertahun-tahun terpisah, Nimo menemui Rahmi.. menyatakan cinta.. dan berkata bahwa selama ini ia mencari Rahmi, perempuan yang ia yakini sebagai cinta sejati. Sialnya, Rahmi baru saja bertunangan dengan lelaki baik dan ganteng bernama Raka.

Cerita diakhiri dengan Raka yang memilih untuk menunggu Rahmi benar-benar mencintai dirinya saja dan melepaskan diri dari belenggu obsesi masa lalunya terhadap Nimo. Dan setelah Rahmi mengalami dilema di dalam hatinya, dia pun memilih Nimo.. obsesi cinta terbesarnya selama sepuluh tahun.

Happy end.

Nimo dan Rahmi berpelukan penuh cinta…

..

… lalu, lalu.. Bagaimana dengan Raka?

Tak ada cerita di situ, tentang Raka yang sakit hati.. tentang Raka yang mungkin masih berjuang untuk melupakan mantan tunangan yang begitu dicintainya.. tentang Raka yang masih berharap pada kesetiaan Rahmi… dan mungkin tentang angan-angan tololnya untuk melihat bintang jatuh dan membisikkan keinginannya..

Tidak ada cerita tentang lelaki baik hati itu.

Dan mungkin, tidak ada yang peduli.

Hh…

Entah kenapa, ketika film itu berakhir, kok saya jadi tidak bersimpati dengan kebahagiaan si Rahmi dan Nimo ya? Saya malah berpikir bahwa Rahmi adalah perempuan jahat yang sudah menyakiti hati seorang tunangannya, calon suaminya, yang bulan depan akan menikahinya.

Tapi, tapi…

Soal jahat atau tidak, bukankah itu sangat subjective? Image Rahmi yang jahat belum tentu menempel di benak penonton yang lain. Bisa jadi yang lain menganggap bahwa kisah cinta Rahmi dan Nimo adalah kisah cinta romantis, bahwa mereka memang meant to be together.

Namanya juga isi kepala orang yang berbeda; sah-sah saja untuk menilai sesuatu. As simple as that.

Argh…

Now I’m confused.

Sebetulnya si Rahmi itu jahat atau nggak, ya?

Atau Raka memang sebetulnya tak perlu berdiri di antara cinta sejati Rahmi-Nimo?

Aduh. Pusing.. pusing!
Untung ini nggak terjadi dalam hidup saya… hihihi… (si Karung Beras a.k.a Lala ini nggak mungkin juga direbutin sama banyak lelaki… ups, kecuali kalau lagi krisis sembako kali yee…) Karena kalau ini kejadian *yang nggak mungkin juga, sih! hihi*, sumpah mati bakal ada Cintapuccino the sequel! Haha…

Eh, eh.. btw, yang jadi Nimo, sumpah ganteng banget!πŸ™‚

Ps. Iya, iya.. I know… film ini udah rilis setahun kemarin… novelnya pun sudah bikin heboh sejak 2004 lalu… I know that… I do! πŸ˜€

About Lala Purwono

Dreamer. Writer. Lover. Follow her twits @lalapurwono.

Discussion

16 thoughts on “cintapuccino

  1. masih tersegel dalam rak bukuku DVDnya.
    belum nonton dan mungkin tidak akan ditonton hehehe.
    Nimo? kayak nama ikan aja

    Raka gimana? Yah …namanya hidup kan la.
    Udah Raka kamu ambil aja…. mumpung available.
    (eh cuman pelem ya? hihihi)
    how are you dik?
    EM(from yokohama)

    Aih, kok ada kemungkinan nggak bakal ditonton sih, Sis… lumayan kok.. liat ajah…
    Seandainya bisa, akan kuambil si Raka… abis itu cowok ganteng banget.. hahah

    Posted by Ikkyu_san | October 4, 2008, 4:19 am
  2. well…
    kan lo udah baca novelnya La…

    sebenarnya kan si Raka yang ninggalin Rahmi duluan..dan membatalkan pernikahan..pas akhirnya rahmi udah sendirian..nimo dateng lagi..

    jadi kayaknya..rahmi dan nimo di sini gak jahat deh la..

    mereka cuma beruntungπŸ™‚

    Jadiiiiiiiiii

    kapan giliran lo !?!?!

    Lho
    kan si Rahmi yang bikin bingung si Raka-nya, Yes..
    kalau si Rahmi ga ‘aneh2’ dan bingung sendiri menjelang pernikahan, mungkin si Raka-nya nggak bakal ngasih pilihan begitu.. Dia kan bilang, kalau dia akan datang lagi saat Rahmi siap… Emang semua ini keputusan si Rahmi… dan seharusnya, dia gak ngasih pilihan itu… (ngebela-raka.com)
    ..
    padahal..
    belum tentu juga kalau aku jadi Rahmi bakal tetep milih Raka daripada Nimo.. hahahaha

    Posted by yessymuchtar | October 4, 2008, 12:18 pm
  3. waduh .. yg bener versi yg mana nih , soalnya saya ndak nonton..πŸ™‚
    but kalo spt versi mbak yessy, yaa si Raka nya yang dodol, Nimo nya beruntung banget,

    tapi kalo versi jeunglala, yaa selama belum ada janur kuning, Mohon Maaf , masa depan tergantung pilihan yang akan menjalankan,

    tapi,

    kalo dah ketok palu, Rahmi JAHAT titik! eh .. titik.

    hihihi…
    makanya nonton dulu Mas… saya kasih PR yah..πŸ™‚

    kalo udah nonton, mohon di bikin postingnya.. hihihi..ga penting banget…

    Posted by mascayo | October 4, 2008, 1:49 pm
  4. Ha?! Untung nggak terjadi dalam hidup si Karung Beras?! Siapa bilaaannnggg… Justru cerita film itu pas banget dengan dirimu, Mbuuulll… Cinta sejati yang, ahahahaha…!!!

    Uhuy!

    maksudnya, DM???
    Maksudnyaaaaa???
    Cinta sejati yang manaaaaahhh…. *grrggghhhh*

    Posted by Daniel Mahendra | October 4, 2008, 3:32 pm
  5. ga mo bilang Rahmi salah La..coz, kalo gw boleh bilang seperti apapun halangannya, bukannya kita berharap menikah dengan orang yang memang bener2 kita cinta setengah mati dan sebaliknya?

    Iya, Stey…
    Ah, jadi dapet ide untuk nulis posting baru nih..
    thanks ya!

    Posted by stey | October 4, 2008, 5:09 pm
  6. cerita yang lucu simple dan lumayan menghanyutkanπŸ™‚
    juzt blowking *blog walking

    salam kenal
    Juzt “Z”

    Hai Z…
    Menghanyutkan? Sungai kalee.. hihihi..
    eniwei, blog kamu mana nih… kok ga ada linknya… mampir sini lagi yaah…

    Posted by zhiachandra | October 5, 2008, 3:01 am
  7. Lala, it’s only a matter of perspective … but, life is a really matter of choice … (hehehe, nyambung gak ya?)

    Nyambung, Pak.. Nyambung banget kok..πŸ™‚
    yes, life is only a matter of choices, indeed.
    Dan setiap pilihan yang kita ambil belum tentu akan menyenangkan semua orang, kan…

    Ngerti, Pak.. ngerti..
    tapi tetep aja, kasihan si Raka.. apa mungkin karena yang jadi si Raka ini orang yang guanteng buanget ya.. hihihihi.. mbok ya sama aku ajah..πŸ˜€

    Posted by Oemar Bakrie | October 5, 2008, 7:46 am
  8. blooom nonton ^^

    blog walking juga nihπŸ˜€

    hai kuro..
    nice name nih! salam kenal…

    Posted by kuro | October 6, 2008, 4:48 am
  9. La, kayanya Rahmi terpengaruh jg ma kata2 Uwaknya, “satu hal yang uwak sesali dalam hidup adalah tidak menikah dengan orang yang dicintai…”. Maka Rahmi pun langsung mengejar cinta mati nya.. Nimo deh…πŸ™‚

    Itulah, Mbak..
    kan kasihan si Raka-nya yaa…

    eh tapi, tapi.. setelah dipikir2 lagi… ntar bukannya kasihan si Rahmi ya karena dia benernya cinta mati sama si Nimo..πŸ™‚

    Posted by yu2n | October 6, 2008, 11:16 am
  10. buku cintapucino ini merupakan awal gue menjadi suka baca novel…

    oh ya?
    aku malah belum baca bukunya.. hihihi…

    kamu pernah baca buku2nya Ninit Yunita, ga? Yang judulnya Test Pack itu bagus banget lho…

    Posted by rizka | October 6, 2008, 1:36 pm
  11. Wah, filmnya udah jadul pisan ya?
    Tapi dulu juga memang nggak pernah boom ya filmnya?

    Iya, Bang..
    Yang booming tuh novelnya…
    Dan proses penggarapan filmnya kan heboh banget, tapi begitu tayang di bioskop, hasilnya kurang begitu bagus… Sayang juga sih… Eman-eman, kalau aku bilang..πŸ™‚

    Posted by heryazwan | October 7, 2008, 10:31 am
  12. Pass …
    Lewat …
    Ora Mudeng …
    Bukan generasinya …

    (ngelirik pak Oemar …)(hihihih)

    BTW …
    Nimo ? Ganteng ?
    Ah Kalo Lala mah …
    Semua lelaki muda bintang pelem superstar disebut ganteng sama dia …
    (hehhe)(dzif-dzig)

    Semua lelaki muda bintang pelem superstar disebut ganteng sama aku??
    Gini, gini..
    Om lelaki muda bukan? … bukan..πŸ™‚
    Om bintang film superstar bukan? … masih bukanπŸ™‚
    tapi kenapa aku selalu bilang kalau Om ini ganteng????
    (hehhe)(dzif-dzig)(juga)
    πŸ˜€
    pis Bunda..
    pis Om..

    Posted by nh18 | October 7, 2008, 10:53 am
  13. Tanpa membaca bukunya, gue nonton film ini.
    dan ini yang gue rasakan:

    1. Rahmi –> pd awalnya, gue ngerasa mirip rahmi. Suka cowok (populer), dan menyimpan perasaan itu dalam jangka waktu yang lamaaaa bgt krn takut penolakan. tapi pd akhir film, gue ngerasa bahwa rahmi adalah cewek manja, egois, yang gak bertanggung jawab atas pilihannya untuk menikah dangan raka.
    what a bitch ~ excuse my language…πŸ˜›

    2. Nimo –> what kind a name is that, anyway! cowok yg ngerasa dirinya cakep & cool. hii…maless bgt.
    cowok egois – lemot (krn butuh waktu lama utk sadar klo dia suka sama rahmi) – pengecut (krn dia gak berhadapan dengan Raka)

    3. Raka –> koq bisa2nya sih dia menyerahkan tunangannya begitu aja? terlalu baik atau terlalu bodoh ya??

    Gue heran bgt dengan ending-nya…malah bikin gue sebel nonton film ini

    Miss J ~Cinta itu (memang) pake tanggung jawab.

    Hahaha….
    sepikiran sama saya nih!πŸ™‚
    Tapi namanya juga cerita ya, Miss J… terserah si Penulisnya!πŸ˜€

    So, so… how’s life?

    Posted by Miss J | October 8, 2008, 10:09 am
  14. hayoo tau nggak kenapa judulnya cintapucino?? *yg baca bukunya harusnya tau nich .. klo gak lupa tapinya.. soalnya gw baca dan inget banget suka dan kagum sama cara penulis menghubungkan capucino dan cinta makanya judul nya capucino cuma gw lupa apa persisnya analoginya *hehehe dodol…

    Waduh
    saya belum baca bukunya! *doeng!*
    Tapi, tapi..
    Waktu di filmnya, sempet disebutin kenapa disebut Cintapuccino.
    Karena mereka berdua suka kopi susu dan sama-sama mencintai..
    *halah, ngawur!*
    hihihi… biarin aja, wong kamu yang baca aja lupa, apalagi saya! *pembelaan diri*πŸ˜€

    Posted by liswari | October 11, 2008, 1:31 am
  15. Kalau aku jadi Raka, I would do the same karena gak mau dunk nikah sama orang yg feeling nya bukan ke kita atau kalau ragu.. ya dicari jawabannya dulu sampai ketemu feelingnya ke siapa hehehe complicated ya? :-p

    Posted by liswari | October 13, 2008, 9:06 am
  16. Sekedar LewaT…..Menurut Gua Tu Novel Cuma Pembodohan…Dan pembenaran pengkhianatan untuk sebuah komitmen,….sebuah novel yang hanya ingin menuruti keinginan pasar abg..bukan menunjukkan real hidup sebenarnya

    Posted by ReY | July 25, 2009, 1:44 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Catatan Harian

October 2008
M T W T F S S
« Sep   Nov »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Celotehan Lala Purwono

%d bloggers like this: