you're reading...
daily's blings

you’re just a flesh blood, Dear…

Sebelum ada campaign untuk menggugah hati Ibu-Ibu masa kini untuk memberikan ASI eksklusif pada bayi-nya, Mami rupanya sudah menyadari kalau ASI itu penting sekali untuk tumbuh kembang ketiga anak-anaknya. Cuman, karena Mbak Pit dan Bro musti berebut ASI saat itu *gara-gara jarak usia yang terlalu mepet, akhirnya Mami memutuskan untuk memberikan susu formula karena jumlah ASI-nya nggak cukup*, akhirnya yang jadi ‘proyek’ pemberian ASI dua tahun cuman anak bungsunya, si Lala. Iya. Saya ini.

ASI dipercaya memberikan vitamin, mineral, dan gizi yang paling dibutuhkan oleh bayi. Terbaik bila diberikan sampai usia dua tahun. Lebih dari itu, khasiatnya sama sekali tidak ada. Ditambah pula, dengan iming-iming bahwa ASI bisa membentuk antibodi pada bayi yang mengkonsumsi. Ugh, jadilah sang Mami tercinta begitu senangnya menjejali mulut kecil saya dengan minuman segar langsung dari pabriknya itu. Dan ya, Sodara-Sodara… Sampe dua tahun!

Boleh dibilang, Dokter kandungan Mami memang tidak berbohong. Kenapa saya bilang begitu? Ya, karena terbukti, di antara ketiga putera-puterinya, memang hanya  puteri bungsunya yang bandel ini saja yang memiliki daya tahan luar biasa terhadap penyakit.

Kalau Mbak Pit, sedikit-sedikit, pingsan. Tekanan darah rendah. Anemia. Gampang capek. Dan lain-lain, dan sebagainya.

Kalau Mas, pernah thypus *meskipun rawat jalan di rumah*, gampang sakit, dikit-dikit capek juga. Dan lain-lain, dan sebagainya juga.

Kalau Lala?

Alhamdulillah… belum pernah sampai kena penyakit yang parah *sambil knocked on wood, amit-amit kalo kejadian saya kena penyakit parah…*

Paling, saya cuman kena flu. Batuk. Paling parah, diare. Kata orang Jawa, penyakit’e nggak mbois *dari kata boyish kali.. hehehe… ngaco ah*, yang artinya: penyakitnya nggak keren *nggak kayak orangnya… cuih, cuih.. muntah ya? Silahkan lho, jangan ragu-ragu.. hehe*. Dan itupun, jaraaannngg sekali terjadi… Alhamdulillah…

Tapi, nih…

Karena saya sok kepedean dengan daya tahan tubuh saya yang *Alhamdulillah* lumayan ini, akhirnya saya malah suka menggampangkan diri ketika penyakit-penyakit itu datang. Saya paling anti dengan Dokter juga dengan obat-obatan. Sebisa mungkin, saya menolak untuk minum obat. I just want to let myself to cure itself. Yeah, I mean the antibody thing yang tadi saya bilang itu. I just want to know, sampai di mana sih saya kebal *hahaha, konyol sekali ya, Sodara-Sodara…*

Jadi, ketika saya sakit flu…. saya tunggu sampai sehari… atau sampai tepar sekalian, baru minum obat.

Ketika saya sakit batuk… ah.. tunggu dulu deh… nanti kalau sudah ganggu banget baru minum obat.

Nah… goblognya nih, ketika hari Senin kemarin saya kena diare, saya malah dengan ‘hebatnya’ menguji ketahanan tubuh; mencari tahu, masa sih Lala nggak bisa sembuh sendiri.. *eits, dah.. kapan lu jadi Supergirl ya La???? Plis deh!*

Hari Senin kemarin, saya masih nekat minum kopi sampai tiga mug. Padahal sudah berkali-kali saya mondar-mandir ke kamar mandi *sampai Office Boy menggoda saya: “Ke sana lagi, Mbak??” Idiiihh, emang saya mau gitu mondar-mandir?? kalo bisa nih, saya pindahin aja kamar mandinya ke deket ruangan saya! hehe*, tapi tetap saja tidak mengurangi niat saya untuk menyisip kopi kesukaan saya. Sebagai seorang Sarjana Food and Nutrition Technology *narsis, narsis… hehe*, harusnya saya tahu sekali kalau kopi bisa memicu asam lambung sehingga menyebabkan saya harus semakin rajin ke kamar mandi. That’s why I said earlier… goblognya… goblognya…

Dengan kepercayaan bahwa saya ini adalah seorang Supergirl gadungan, saya malah tidak mau bin ogah untuk mengkonsumsi obat-obatan. Si Bunda malah dengan khawatirnya bilang, “Udah, cepet ke dokter, biar cepet sembuh. Periksain tuh perutnya. Ntar ada kenapa-kenapa lho…” Dan saya dengan badungnya bilang, “Ah, nggak apa-apa Bun. Besok juga beres….”

BESOK JUGA BERES PALE-LU, LA????

Karena besoknya saya makin tepar-par-par-par… 😦

Selasa saya tepar. Ini hari terparah. Saya sendirian di rumah dan tidak ada yang meladeni. Waduh, kalau lagi begini, saya langsung dengan sok mellownya jadi pingin segera kawin aja. Halah. Kalau ini sih nggak usah nungguin elu sakit kali La.. 🙂 Malemnya, saya nggak kuat dan segera kabur ke rumah Mbak Pit biar ada yang meladeni *di situ ada ‘asisten’ (pinjem istilahnya ya Om!) yang akan meladeni saya kalau ada kenapa-kenapa*.

… lalu menyerah, minum obat.

Rabu?

PARAH. Obat tidak banyak membantu. Mata saya cekung-kung-kung. Seperti pecandu narkoba deh, kayak di pilem-pilem ituh 🙂

Kamis?

Dimarahin Kakak Ipar, si Mas Ar. Dia, yang kebetulan cuti dua hari menjelang Aqiqah Keke *keponakan saya alias anak bungsunya*, langsung ‘menyeret’ saya ke UGD Rumah Sakit Mitra Keluarga. Akhirnya, karena memang sudah nggak kuat lagi dan takut badan saya jadi kurus kayak peragawati (kayaknya saya butuh diare yang menahun kalau pengen jadi peragawati! hahahaha), saya menurut juga. Di hari Kamis itulah… akhirnya saya di suntik!

Eh, ajaib!!! Sembuh!!! Kenapa ga dari dulu ya….. 🙂

Hari Jumat sampai hari ini.. alhamdulilah… jauh lebih mendingan… Kalau kata keponakan, “Aunty makannya sudah banyak, ngomongnya sudah cerewet… kayaknya sih sudah sembuh deh…” Hahaha.. tauuuu ajah!

Sampai di sini, saya jadi cengar cengir sendiri.

Hati kecil saya bilang begini: “OK, La. Kalau urusan lu batuk, lu pilek, lu sakit flu… sehari lu tahan, masih OK lah… Tapi kalau udah urusan perut lu melilit, terus lu boker sampe lebih 20 kali sehari… dan lu lemes… dan lu kayak orang mau mati begitu… kayaknya lu sinting kalau masih percaya lu itu punya anti bodi yang hebat kayak Supergirl… Ya, emang rada langsing sih.. tapi mana enak kencan sambil kepala nyut-nyut dan boker tiap sepuluh menit sekali?? Nikmatnya dimane, Mpok…”

Argh…

From now on, I have to stop thinking that I have a great antibody and start using medicines and go to the doctor if needed.

Because you’re just a flesh blood, Dear… Lu bukan Supergirl!! 😀

*sambil janji, kalau kapan-kapan sakit lagi (knocked on wood, again.. hehe), saya nggak akan sungkan-sungkan ke rumkit…*

*pppssstt… apalagi perawat yang handle saya kemarin…. manis banget!!! huahahaha… Ternyata oh ternyata, penyakit tidak membuat sifat ganjen saya berkurang… hihihihi*

*aaaahhh… senangnya bisa ngeblog lageeehhhh!!! Uhuiii.. 😀 *

Advertisements

About Lala Purwono

Dreamer. Writer. Lover. Follow her twits @lalapurwono.

Discussion

4 thoughts on “you’re just a flesh blood, Dear…

  1. perawatnya manis trus lala seneng? eh la, kamu belum jadi l*sbong kan? hahaha

    dokternya cakep ngga la? cari yang cakep dong la…jangan yg manis manis… anti!! Paling benci tapi kalo dokter obgyn yang cakep, mbok yo yang udah tua aja nape…. (ssst udah ah ini urusan wanita)

    anyway… yes you are not supergirl…
    aku juga benci obat la, tapi kalo udah rasa sakit dikit… biasanya langsung mengobati sendiri spy jangan parah. karena…. tidak ada yang bisa manjain seorang wonder woman ini kalo dia sakit (seudah sejak SMP aku begini). Pengennya sih manja, but sadar di dunia aku tuh ngga ada kata manja. so i give up deh.

    jangan diulang ya la…. awas loh kalo kamu sampai kejadian kayak gini lagi. Minggu depan juga kamu harus kawin sama sapa ajah hahahah (kawin itu tidak berarti bisa manja tapi…)

    jaga kesehatan ya dik…

    Perawatnya lekong boo….. 🙂 Lala masih berhasrat kok sama laki-laki… hahahaha…
    Iya nih, ga diulang lagi. Kapok deh, kayak orang yang paling menderita sedunia aja kemarin ituh.. huhuhu..
    thanks Sis.. I will take good care of myself…

    Posted by Ikkyu_san | August 17, 2008, 10:35 am
  2. coba rajin medical check up, at least once every 6 months, jadi taw keadaan tubuh kita =), dan mulai sekarang, ikutlah asuransi, hihihi

    Asuransi? Udah.
    Medical Checkup every 6 months? Hmm….. kalo setahun sekali, masih okay ga Nia??? *nawar aja lu La, kayak blanja di tanah abang.. hehehe*

    Posted by niaalive | August 19, 2008, 10:35 am
  3. Lala emang badung nih …
    udah tau Kopi itu jahat untuk Maag …

    Teteup … aja di embat !!!
    lidah itu berbanding terbalik dengan lambung …

    enak di lidah belum tentu ok di lambung …
    apa lagi kalo udah over dosis begene …

    (ngejewer Lala )

    aw, aw, aw, AWWWW!!!! sakit OOOOOMMMM….!!!!

    Posted by nh18 | August 19, 2008, 11:51 pm
  4. Wah, aku telat nih…
    Kopi itu memang jahat kalau diminum berlebihan.
    Perasaan kenyang yang menipu kadang membuat kita nggak doyan makan…
    Perawatnya lekong ya bow?
    Wah, jarang2 ya di rumkit ada perawat lekong.
    Mungkin rumkitnya sudah belajar perilaku konsumen.
    Jadi kalau pasiennya gadis, perawatnya lekong.
    Btw, awas kalau sok2an jadi supergirl lagi…

    Posted by heryazwan | August 20, 2008, 5:30 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Catatan Harian

August 2008
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Celotehan Lala Purwono

%d bloggers like this: