archives

Archive for

mmm… excuse me… JB bukan, sih? (Jakarta’s Stories 3)

Kamu pernah saya ceritain soal JB? Pacar pertama yang di dalam tubuhnya mengalir banyak darah itu, lho? Ada Bali-nya, ada Chinese-nya, ada Itali-nya itu? Remember him? Iya, yang sekarang sedang kuliah S2 di San Francisco itu.. dan yap… yang pernah ngacak-ngacak hidup saya selama tiga tahun lalu pergi setelah saya gave up dengan ‘ketidakspesialan’ saya itu… Okay. Baca posting yang ini nih, biar inget lagi.

Nah..

Udah baca kan? Udah ring a bell belum siapa laki-laki yang menjadi sumber inspirasi posting kali ini? Okay. Saya asumsikan kamu semua sudah klik link itu dan balik ke sini, jadi saya mulai aja ceritanya.

JB adalah pacar pertama saya. Pertama kali kenal sama komitmen pacaran, ya sama cowok ganteng ini. Dulunya, saya sekedar gebet sana gebet sini. Baru sama JB saya akhirnya ‘terperangkap’ untuk mau aja jadi pacarnya. Haha… sumpah, saya ini bukan tipe orang yang setia dengan pasangan. Tapi entah kenapa, kalau dengan JB, biar kata dibatasi dengan jarak yang ratusan kilometer itu, saya selalu setia sama dia. Sampai tiga tahun lho, Sodara-Sodara… Cukup amazing untuk amatiran seperti saya  kan? *saat itu sih, sekarang kan udah canggih banget… hehehe*

Kenapa tiba-tiba saya cerita soal JB?

Well… ini karena, sepulang dari TIS Square makan Pizza Hut bareng Mbak Neph (setelah sesorean tadi makan all you can eat di Hotel Mulia, Senayan bareng EmiChan, yang pastinya pas baca posting ini langsung geleng-geleng kepala sambil bilang, “Gila ini anak.. Makannya banyak banget..” hehe), kami mampir dulu ke tempat cuci mobil deket rumah yang 24 jam itu.

Mobil Mbak Neph emang lagi bulukan banget deh. Tebel banget debunya. Nggak pantes ah, isinya orang cantik-cantik semua *baca=Lala dan Mbak Neph.. hehe* tapi kok mobilnya kotor. Ntar orang-orang pasti berebut nyuciin mobil Mbak Neph tiap berhenti di lampu merah dong.. hehe

Saat menunggu mobil Mitsubishi Lancer Mbak Neph dicuci sampai cling-cling, saya duduk di dekat satu cowok yang mukanya familiar banget. Kayak pernah kenal. Kayak pernah ketemu di manaaaaa gitu. Mukanya mirip siapa ya?

Si cowok ganteng itu sedang asyik mainin hp-nya. Asyik ngobrol dengan fitur 3G dan ketawa ketiwi nggak jelas. Tapi entah kenapa, saya tertarik untuk melihat cowok ini lebih serius. Hell, yang ada di dalam pikiran saya, ini cowok mirip siapa ya?

Saya colek deh si Mbak Neph, sambil bilang, “Mbak Neph… ini cowok kayak siapa sih?”

Mbak Neph ikutan celingukan. “Sapa ya? Nggak tau deh, Jeung.. Kayak sapa, emang?” Lah, si Mbak. Kalau saya tau, ngapain saya nanya coba.. Ada-ada ajah.

Tapi.. sebentar.. sebentar… Saya celingukan lagi. Mengamati lagi. Lebih fokus. Lebih detil. Lebih pake hati *cieeh, romantiz amat liatnya pake hati segala, lu, Laa…* Dan.. ah… iya.. iya.. itu kannn..

“Kayaknya dia itu si JB, deh, Mbak…”

Mbak Neph pun langsung menoleh dan ikutan mengamati. “Hah? Si JB? Yang dulu ketemuan di Senayan itu, kan?”

“Iya… Si JB yang itu…”

“Lah, bukannya dia udah kemana gitu, kata kamu Jeung…”

“Nah itu dia. JB kan lagi di San Francisco ambil S2. Tapi kapan hari gua ceting sama dia, JB bilang lagi ada di Jakarta.. Pulkam gitu deh…”

“Ya tegor aja, Jeung…”

“Hah? Tegor? Gila ajah, Mbak. Iya kalo dia. Kalo bukan? Tengsin kan gua?”

Dan FYI, sepanjang percakapan ini, si JB Gadungan itu pake acara plirak plirik ke arah kami. Ini bukan karena dia naksir, tapi karena suara saya dan Mbak Neph emang disetel volume yang paling kenceng.. hehe..

“Yaaa… cuek aja lagi, Say… Ntar nyesel lho.. Sapa tau emang bener itu dia…”

JB bukan sih? Dari wajahnya sih, mirip banget. Kulitnya memang lebih gelap, tapi perawakannya sih JB banget. Tinggi besar. Gaya sok coolnya juga so very JB. Geez, saya benar-benar kepikiran untuk motong urat malu dan sok pede aja nyapa dia.

Tapi ternyata..

Meskipun si JB Gadungan itu beberapa kali mencuri pandang, meskipun saya hampir saja nekat untuk duduk di sampingnya dan bertanya, “mmm… excuse me… JB bukan, sih?” meskipun sumpah, semua kenangan tiga tahun bersama JB seakan-akan balik kembali dalam angan saya, tapi…

I didn’t have the balls to say it. I didn’t have any guts to say it out loud.

And then the moment’s gone…

Mobil Mbak Neph menjauhi tempat cuci mobil itu, meninggalkan seorang cowok ganteng yang masih sempat melihat saya dengan wajah penuh question marks *mungkin heran, ini ada cewek aneh liatin dia gitu.. hehe*, dan membuat saya sampai detik ini masih bertanya-tanya.

… what if he was really my first boyfriend?

what if he was really JB?

Dan sampai sekarang, saya masih terus mengulang pertanyaan-pertanyaan itu. Uuuhhh… Kalau udah beginiiii aja, urat malunya lagi sehat-sehatnya. Coba kalau lagi barengan sama Gang Gila, udah merah padam kali wajah si JB gadungan itu karena saya bakal dengan malu-maluin duduk di sampingnya dan sok kenal ajah… 🙂

So JB…

Kalau elu iseeeennggg baca blog gua ini… Coba deh gua mau nanya. Hari Senin malem,  tanggal 28 Juli 2008, sekitar jam sembilanan, elu ada di mana? Kalau emang elu lagi nyuci mobil di daerah Kalimalang, FYI nih.. cewek yang tadi pake bolero pink, daleman pink, dan rok jeans itu.. yang tadi ngelirik elu dengan segitu nepsongnya itu…. mantan cewek elu! Iya. Gua. Lala. Inget kan? Take care ya, JB.. Give my regards to Mama, Scar dan Rich… 🙂

…from a crowded floor (Jakarta’s Stories 2)

Seorang teman baik yang rumahnya jadi ‘posko’ selama saya eksodus ke Jakarta (dibilang eksodus karena saya emang lagi fucked up dengan suasana di Surabaya dan sekaligus ketemu dengan The Asunaros, pastinya), langsung berteriak kegirangan ketika saya nanya via telepon, dua minggu yang lalu, “Eh, selama gua di Jakarta, boleh nginep di rumah Mbak, kan?”

Mbak Neph langsung dengan girangnya bilang, “Wahh.. asyik.. ya boleh dong Jeung.. Nginep ajaaahhh….”

Dan yang bisa saya tebak sebelumnya, Mbak Neph langsung nyamber dengan kalimat ini, “Eh, ntar kalau gitu kita dugdug ya?”

Hm.. Apa itu dugdug?

Tadinya saya nggak tahu dan nanya dengan begonya, “Dug-dug itu apaan sih, Mbak?”

Dan oalah.. yang dimaksud DugDug itu…. “Dugem, Cayankku… Dugdug itu artinya dugem.. Iseng aja gue bikin istilah gitu…”

Nah. Berhubung saya cuman tamu yang nginep gratis dan kemana-mana dianterin, tentu saya nggak enak ati juga kalau nolak permintaan dia. Eh, ini karena unsur kesopanan dan tata krama dong. Apalagi cuman sekedar dugdug. Bukan yang disuruh nyemplung sumur, kan? Jadi masih okay lah…

Malam minggu kemarin saya DugDug di X2, Senayan. Setelah meluncur dari rumah EmiChan (detil soal ini, di bagian cerita yang lain ya?), mengantarkan sahabat maya *ups, she’s for real now.. hehe*  dan anaknya yang super luthu uthu uthu itu, saya, Mbak Neph dan Eneng langsung ke X2. Saat itu masih pukul sebelas lewat sedikit. “Ah, ngepel lanteinya nih kita…” kata Mbak Neph sambil mengurangi laju mobilnya. Maksudnya sih membunuh waktu.

Setelah kami puas ngobrol-ngobrol di dalam mobil (masih usaha killiing time), kami pun segera berjalan menuju lift yang bakal membawa kami sampai ke X2. Di situ saya mulai ngerasa “not belong there“. Kenapa? Hm.. ini karena, ketika saya menunggu lift dengan dua orang teman saya itu, ada beberapa orang lagi dengan penampilan super heboh. Three girls with sexy dresses. Sumpah, yang kebayang langsung scene demi scene di film Sex and The City deh! Mereka tidak terlihat cantik… tapi sumpah, seksi abis. Mbak Neph, saya, dan Eneng yang saat itu tampil standar banget alias kaos dan celana jeans langsung berbisik-bisik setelah ketiga perempuan itu berjalan mendahului kita saat keluar dari lift.

“Eh.. niat banget ya…” kata Mbak Neph.

“Gila, sampai ‘itu’nya tumpah semuah…” si Eneng. Dan yang dimaksud dengan ‘itu’ adalah ‘itu tuh’ *hehe, silahkan gunakan daya imajinasi kamu, ya…*

Dan apa yang saya komentari?

“Eh, keren banget ya bajunya…” Eventhough, maaf-maaf aja ya, saya sih merasa they were there for something… ya, that ‘something‘.

Saat masuk ke dalam spot yang lagi happening di Jakarta dan dibandrol seharga 100rebu dengan free first drink itu, saya langsung menyadari bahwa there was no live performance… I mean, band performance. Di situ hanya ada tiga ruangan dengan tiga orang DJ yang masing-masing bertugas untuk meramaikan suasana.

Hah…

DJ?

Just DJs? All nite long? Dengan musik yang jedak jeduk nggak penting dan nggak bakal berhenti sampai pukul empat pagi itu?

Huahh… rasanya pingin segera kabur saja dari sana…

Ditambah pula, karena nggak ada tempat duduk (dan katanya, musti bayar beberapa juta lagi supaya bisa dapet tempat di sofa yang bikin ngiler orang-orang yang kakinya gampang pegel seperti saya ini), saya harus rela serela-relanya untuk berdiri terus sambil mencoba untuk menikmati suasana.

APA YANG NIKMAT, YA???

Kalau yang lain bisa ‘kalap’ dan langsung goyang badan saat mendengar musik yang dipandu DJ perempuan yang super seksi itu, saya malah bengong aja sambil nyari tempat buat sandaran. Si Eneng pun bernasib sama. Dia ikutan nyender di tembok dan bengong aja melihat fashion on the street itu.

Sumpah.

Saya seperti melihat hutan rimba 😦

Dengan perempuan-perempuan yang nyaris ‘telanjang’…

Dengan laki-laki yang sibuk menggerayangi perempuan-perempuan mereka…

Dengan egolan dan goyangan badan yang nggak jelas…

Sambil merem melek pula…

Sambil mabok pula…

Dan rokok. Ya rokok. Batangan nikotin itu terselip hampir di semua jari pengunjung, laki-laki dan perempuan, dan asapnya berhembus dari mulut mereka seolah nikmat banget. Bikin polusi, apalagi ruangan berAC dan super crowded.

There.

Exactly the next one hour… saya memilih untuk ‘jahat’ dengan Mbak Neph lalu minta ijin untuk menunggu di luar bareng si Eneng yang matanya mulai berkunang-kunang (hey, we’re not drunk. Saya hanya pesan pineapple juice, Eneng dengan lychee juice, lalu sedikit alkohol untuk Mbak Neph). Ini bukan karena saya sudah males banget melihat ‘kelakuan rimba’ di depan mata saya itu *ah, ini kan urusan mereka, bukan urusan saya..*, tapi karena mata saya sudah mulai berair akibat adanya asap rokok di mana-mana.

Setelah Mbak Neph bertemu dengan satu temannya yang lain, barulah saya ‘tega’ meninggalkan Mbak Neph. Saya dan Eneng pun berjalan ke luar dengan hati yang riangnya nggak ketulungan. Huaaaahh.. paru-paru saya ikut berteriak kegirangan. Cenangnya.. cenangnya bisa nafas enak lagi.. Mungkin itu kata si Paru-Paru saya 🙂

Begitu sampai di luar dan menunggu di kursi-kursi kayu yang membentuk lingkaran itu, saya baru sadar kalau ternyata, banyak sekali yang ‘tepar’ seperti saya. Duduk di luar dengan pandangan mata lelah. Ada yang nyender di kursi. Ada yang melipat kaki. Ada yang ngantuk-ngantuk sambil memainkan ponsel.

Dan ya…

Ada mereka-mereka ini:

…satu orang anak perempuan, masih belasan tahun, dibopong seorang anak laki-laki seumuran  dia yang saya asumsikan itu adalah pacarnya.. si perempuan tidak sadarkan diri… sedang mabok… Gemesnya, begitu dia didudukkan di sebelah si lelaki, beberapa temannya malah dengan usilnya mengambil photo dan bilang begini, “Ah, ntar gua masukin friendster nih…”

…segerombolan laki-laki dengan dua orang perempuan yang keluar dari X2 sambil ketawa ketiwi mabok… persis di dekat saya, tiba-tiba si perempuan maen jatuh aja dan teman-temannya malah ketawa ketiwi lagi… Dan ya, perempuan itu mungkin mabok dan membutuhkan waktu yang agak lama untuk berdiri.

…sepasang Om-Om duduk di belakang Eneng dan temen saya itu mencuri dengar sedikit percakapan mereka. Apa isi percakapannya? Hold your breath… karena Om itu bilang begini, “Eh, gua tadi pegang-pegang pa****ra cewek lho… Gua remes sekalian…” Damn! Binatang sekali sih!!!

AAARRRRRGGGHHHHH!!!

I really hate to see it.

And deep down inside, saya berkali-kali bilang, “Amit-amit jabang bayi, deh, jangan sampai anak gua senakal itu…” Dan jangan pula, senakal emaknya ini! 🙂

Sambil menunggu Mbak Neph, saya dan Eneng akhirnya tertidur di kursi. Pules banget deh, meskipun begitu bangun, leher langsung pegel-pegel dan kaki kesemutan. Bangun-bangun sudah setengah tiga pagi dan melihat Mbak Neph berjalan ke arah kami dan mengajak pulang.

THANKS GOD! Akhirnya pulang juga.. hehe

On our way homeI thought about this thing.

Ya, saya tahu kalau X2 tidak akan menjadi my favorite spot. Ya, 100rebu dengan gratis sekali minum itu not worthy at all untuk mata belekan dan hidung megap-megap butuh oksigen bersih. Dan ya, eventhough saya ketemu sama Ivan Gunawan dan Adjie Notonegoro,  saya lebih memilih untuk jalan ke Plaza Senayan buat ketemu artis-artis dan memungkinkan saya bisa melihatnya dengan jelas tanpa harus tertutup asap rokok (which btw, memang penting gituh ketemu sama artis? hehe)

Tapi…

Saya mendapatkan banyak hal dari dugdug malam itu…

Bahwa satu… people are really animals.

Bahwa dua… when you dress real sexy, you’ll put yourself in danger.

Bahwa tiga… don’t drink too much, know your own limit, if you want to stay awake all nite.

Dan bahwa empat… you’re old, Lala. Dugdug is so last year 🙂

So… Lala… masih mau dugdug lagi kamu, heh??? ^^

Catatan Harian

July 2008
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Celotehan Lala Purwono