you're reading...
daily's blings

4 Hari Untuk Selamanya

Terakhir nulis blog hari kamis (apa jumat ya?).

Karena terlalu sibuk (iya, iya, karena nggak ada koneksi internet, pake bilang sibuk segala😀 ), akhirnya saya baru bisa online lagi setelah memutuskan untuk beli perdana AXIS yang katanya akan memberikan bonus 100mb untuk setiap aktivitasi. Buat yang mencintai internet dan kegiatan online- online-an *apa coba*, apalagi dengan kondisi telepon rumah dicabut *ceritanya panjang, yang jelas, sangat mengenaskan dan nggak akan saya ceritakan di sini karena saya takut anda semua akan jatuh iba lalu menangis tersedu-sedu :)*, makanya saya senang sekali bisa online pake modal seadanya, alias HP Sony Ericsson W830i saya yang alhamdulillah ternyata bisa dipakai buat modem.

Eniwei, karena sudah lama nggak mengintip wordpress, yang ada begitu membuka blog, jadinya miskin ide. Padahal bukannya wiken kemarin saya kesepian, lho, atau kekurangan bahan cerita, karena coba bayangin (ayo, ayo, ojo plonga plongo… ndang dibayangno.. hehe), Jumat kemarin, 14 Maret 2008, saya keluar dari pukul 11.30-an sampai 16.00 (jam kantor neeh!) untuk urusan Annual Party kantor yang kebetulan saya jadi anggota kabinetnya. Pulang kantor, cepet-cepet les Jepang dan pulangnya mampir pula ke KFC sama temen les Nihonggo. Malam itu berakhir dengan perut KUENYANG!

Hari Sabtu? Ow… karena saya libur, hari justru lebih puaaanjjaaang. Siang hari, si Bawel sudah datang dengan motor pinjeman (dan katanya, malemnya dia jatuh .. oohhh my! Ati-ati neng!) dan jalan-jalanlah kita ke PTC. Bela beli kado dan pulangnya mampir ke Murasaki… kuenyang! Itu aja…?? Blum…. Sabar… sabar… Pulang dari PTC sudah pukul setengah empat-an. Nggak lama kemudian, sudah jalan lagi ke Sutos buat makan-makan ultahnya Mbak Ira, kakak ipar. Malam berakhir dengan… KUENYANG lagi!

Minggu siang, berangkat ke rumah tante, ada arisan keluarga. Di sana… MAKAN2! Perut KUENYANG! Pulang ke rumah Mbak Piet, buat ambil mobil (…nya kakak.. bukan saya.. sumpah, blum mampu.. hehe), eh ketiduran sampai menjelang Maghrib. Lepas pukul 6, pergi ke PTC (again!) cuman karena pingin makan breadtalk. Pulang dari sana.. eh rumah sepi. Telepon Mbak Piet minta jemput *hehe* dan nginep di sana. Otw home, keluarga kecil itu (mbak, mas Arif, Q dan Qe) memutuskan untuk makan nasi bebek goreng dulu. Makanlah….. Berhubung perut sudah kenyang, saya nggak ikutan pesan makanan. Eh, Q bikin acara ‘ga habis’. Siapa lagi yang mulutnya sebenernya ‘combe’ *siapa yang ngerti bahasa Indonesianya, tolong bantu saya ya? tapi malu mengakui kalau bukan… nnnggg… sssaaayyyyaaa???? Yaaahh… ini sih demi keponakan tercinta dan juga faktor mubazir *hehe*, makanya saya memutuskan untuk jadi ‘penyelamat’🙂 Dan walhasil… malam itu saya… KUENYANG.

Besoknya alias hari ini, saya cuti… (iya, iya, bolos… bilangnya baru semalemnya.. hehe). Seharian malang melintang dari ujung ke ujung, nemenin Mbakyu tercinta. Ada pengalaman seru, tapi ntar aja saya baginya ya? Hari ini juga nonton Ayat-Ayat Cinta yang ternyata… BAGUS🙂 Cerita soal ini …. detilnya nanti ya? Yang pasti, saya mbrebes mili ga karuan, sampai-sampai hidung saya yang mancung (iya, pesek… harus ya diralat terus?) ini jadi merah karena ingusan terus. Pulangnya… Mbak tersayang, manusia cantik (karena mirip saya… hehe) pengidap maag akut ini mengeluh kelaparan. OKei, okei, adik yang baik ini jatuh iba dan mengantarkan dia mencari makanan… *adik di sini, maksudnya kakak saya yang lain, Bro, bukan saya… lha wong dia yang punya mobil kok…hehe* Mampir deh ke warung Mie Ayam Bakso yang enak di jalan wiyung. Makan lagi deh…. dan sekarang saya KUENYANG.

Well.

4 hari berturut-turut saya makan kuenyang, nyang, nyang, nyang! And no wonder, sekarang badan saya jadi jauh lebih tambun dari biasanya — yang sudah sangat tambun.. hehe* Pokoknya, karena 4 hari yang diet- free itu, saya merasa berat badan saya sudah sangat mengkhawatirkan. Saya curiga, kalau saya menimbang berat badan, nanti orang-orang akan berpikir kalau yang ditimbang itu karung beras bukannya orang cantik (masih.. narsisss.. hehehe). Oh ya, jadi ingat sama salah satu judul film Indonesia (yang sampai hari ini saya masih sangat, sangat, penasaran ingin menonton), yang judulnya 3 Hari Untuk Selamanya.

Mmm… bukan, bukan. Saya nggak tiba-tiba teringat dengan ceritanya yang katanya tentang perjalanan tiga hari menuju Jogjakarta yang penuh dengan lika liku dan berakhir romantis (katanya… katanya… wong saya liat saja belum kok!). Tapi ini karena…. selama 4 hari ini saya makan berlebihan.

Lha? Hubungannya?

Gini, gini… sabar… sabar…

Maksud saya. Kalau itu, 3 Hari untuk Selamanya (maksudnya cinta nih), nah kalau saya… 4 Hari Untuk ‘Gendut’ Selamanya….!! Wakakakakakaka…

Duuuhhh… Bahkan untuk ketawa aja perut udah sakit karena kebanyakan isi neeh…

HELP!!! I’m gaining weight nih!!! Plis stop me… plis….🙂

About Lala Purwono

Dreamer. Writer. Lover. Follow her twits @lalapurwono.

Discussion

6 thoughts on “4 Hari Untuk Selamanya

  1. Pertamax…
    lho kok nonton AAC? bknnya kmrn dah pinjem dari Reti jeng…
    gpp deh endut asal sehat, tapi ga enaknya kalo lari ga bisa kenceng huehehe…

    Posted by olvy | March 18, 2008, 7:57 am
  2. ooh lala, satu koment, tiga hari untuk selamanya adalah film yang sangaaat tidak okeh, sumpah!! begini, saya nonton film itu di premiere pertama, bersamaan dengan Rangga (ex), pulang kondangan, langsung dengan rambut tertata bak ibu-ibu pejabat, dandanan lengkap, cuma kebaya aja yang gw ganti dress, karena maluu booo ke mall pake kebaya, trus gw meluncur lah ke.. lupa gw, either PS or Senayan City, diantara dua itulah, karena udah malem, jadi gak liat keadaan, yang jelas, waktu itu gw niatnya mau nonton apaya,, SHREK 3 kalu gak salah or Die Hard 4, antara itulah yang lagi hapenning saat itu, trus karena keabisan tiket (padahal midnight show ya), kita kepaksa milih nonton film lain, daaan pilihan jatuh ke 3 hari untuk selamanya,, yang hasilnya,, sangat tidak memuaskan, gak ngerti de, aneh banget menurut gw, no meaning, no entertaint, nothin at all,, saya keluar dari situ langsung misuh-misuh krn kecewaa,,
    jadi saya sarankan bu, sebaiknya gak usahlah penasaran nonton itu filmnya,, karena not worth it at aaaall
    ini sama seperti kasus saya yang penasaran sangat menonton Golden Kompas, yang ternyata,,, ordinary,,,
    mending kamu nonton yang lain saja, film indo itu sangat rawan kekecewaan,,

    btw, mengenai serial FRIENDS, yups, mereka memang sangat happening, tapi telaaat, its 4 years agoooo,,, aq sudah bosan sekarang, karena aq sudah mengkoleksi vcd nya sejak SMA dulu,,, episode terakhirnya ditonton lebih dari sejuta orang di duniaaa,,,they’re still one of the legend serial tv show =)

    cup cup

    Posted by niaalive | March 18, 2008, 11:11 am
  3. wah Ovy ketularan virus Pertamax.
    Aunty…bagi nomer Axisnya…Axis emang Top wekekek

    Posted by avy | March 18, 2008, 1:05 pm
  4. Ovy terkena jurus pertamax
    Axis Top…sesama Axis Maksudnya.
    Piro Nomormu Aunty.
    Kirim via contact di blogku yooo

    Posted by avy | March 18, 2008, 6:04 pm
  5. @ovy: kemampuan untuk lari kenceng ga terlalu berpengaruh buat saya, karena profesi saya bukan atlet lari, tukang ngejar-ngejar angkot, atau maling jemuran *hehe*, jadi sepertinya gendut ga pa-palah.. ngefek ke nafsu belanjanya yang makin gila2an aja karena ada kesempatan beli baju baru.. wakaka… dan oh ya, AAC dari Reti, ga bisa dibaca Say!

    @ Nia: ooowww… gitu ya? secara kamu itu pecinta film, saya rasa hasil pengamatannya bisa dipercaya🙂

    @ Avy: Padahal ovy ga tau artinya imbuhan ‘x’ itu Mas.. wekeke… Nomer axis… saya ga hafal Mas. Lagian, axis baru aktif kalo mo internetan.. GSMku yang satunya lowbat dan chargernya entah di mana.. hehe🙂

    Posted by jeunglala | March 19, 2008, 7:42 am
  6. betul,, betul, sangat bisa dipercaya,, eh kamu mau kurus? gampang, dari dulu ada seorang teman kantor yang tiap kali ketemu saya selalu bilang “na, kalu gw jadi pacar lu, udah gw kandangin lu sebulan, gak gw kasi makan kecuali pisang,paya sama air putih, biar berat lu langsung turun 10 kilo”,, yaa, begitu katanya, tapi sepertinya itu lebih mirip diet ala kera.. payah sekali memang, tentunya saya ogah donk jadi pacar doi, selain yang pertama, dia sudah berkeluarga, yang ekdua adalah saya masi jauuu lebih menarik dibanding kera

    Posted by niaalive | March 19, 2008, 11:03 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Catatan Harian

March 2008
M T W T F S S
« Feb   Apr »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Celotehan Lala Purwono

%d bloggers like this: